Bandara Soekarno Hatta saat Pandemi Coronoa: Sepi Banget. Kasian Pekerjanya



Saat pandemi corona, gw cukup beruntung bisa terbang ke luar Indonesia dan merasakan suasana di bandara Soekarno Hatta saat pandemi.


Langsung aja yaa, udah agak lupa soalnya. Mau langsung momen yang paling berkesan.


Gw ketemu salah satu pekerja yang membersihkan toilet. Dan gw tanya kan.

Kayaknya kurang lebih gini deh:


G: 'pak sekarang sepi ya?'

P: 'iya, banyak yang dikurangin penerbangannya'. Jawabnya


G: 'tapi mantep nih, toiletnya bersih banget'

P: 'makasih pak'


G: 'karyawan gitu ada yang dikurangin?'

P: 'dikurangin sih nggak, cuma hari kerjanya dikurangin. Kaya saya nih pak, kerja seminggu. Baru kerja lagi bulan depan. Seminggu lagi


G: 'oh jadi sebulan kerja seminggu gitu yaa?'

P: 'iya pak, gajinya juga dikurangin'


P: 'tapi ini saya masih mending pak, itu (menyebut nama perusahaan) mereka mau ngurangin pekerja pak. Berapa ratus gitu'

G: 'untung dong bapak, cuma dikurangin waktunya doang'

P: 'iya pak, mau gimana lagi. Dari pada nganggur'


Dari situ gw nangkep, pandemi ini sangat berimbas ke banyak orang. Mungkin kalo orang yang mampu, mereka tidak terlalu berdampak. Tapi orang kaya pembersih toilet gitu, terasa sekali.





Kadang gw mikir, mungkin ini bisa jadi momen di mana yang mampu dan cukup beruntung; membantu mereka yang kesulitan, dan kurang beruntung.


Tidak hanya saat pandemi tapi juga selama hidup.