Kok Bisa? Gak Tau

Misteri kehidupan. Kok bisa ya?





Gw gak pernah bayangin sampai sini


Orang mikirnya ini mudah


Padahal prosesnya panjang


Gw gak ada persiapan


Dulu di kampus gw ada kuliah lapangan ke luar negeri, salah satunya ke sini.

Apakah gw ikut? yaa nggaklah. Ngapain gw mikirnya


Bisa ke Singapura aja udah Alhamdullilah, padahal cuma 3-4 hari


Ini ke sini


Apakah gw liburan? nggak. Gw hidup sehari-hari.

Apakah enak? nggak. Ada nggak enaknya juga, secara bukan liburan.

Apakah sulit? nggak. Nggak salah lagi


Terus orang-orang masih mikirnya, 'wah enak yaa di sana'


Pas kaya gini bilang enak, coba pas ada bagian gak enak, pasti diem aja.

Meskipun ngomong, paling cuman ngomong semangat.


'Semangat yaa, semangat yaa'. Semangat-semangat ujung-ujungnya Inalilahi.


Jarak dari 'semangat' ke Inalilahi itu langsung.


Coba di tengah-tengahnya ada 'apa yang bisa gw bantu?', 'gw ada duit segini nih, gw trf yaa buat bantu', 'gw beliin makan yaa?'


Itu tidak terjadi sepenuhnya


Hanya sebagian


Mungkin tidak sampai 5 orang.


Semenjak itu gw gak percaya lagi sama yang namanya jumlah follower di social media


Buat apa ada banyak, kalo di dunia nyata gak bantu apa-apa


Salah satu pelajaran berharga di kehidupan.